Belajar dan Berlibur di Kampung Inggris Pare

11:56 AM



Sadar diri menjadi manusia gabut selama liburan semester ini, gue memutuskan pergi ke Pare Kediri untuk belajar bahasa Inggris. Mungkin banyak dari kalian yang udah tahu Kampung Inggris di Kediri. Yup, Kampung Inggris di Pare merupakan kampung yang khusus menyediakan berbagai kursusan bahasa Inggris. Ada banyak.. Banyaaaak banget tempat kursus disini yang bisa kalian pilih sesuai dengan kebutuhan kalian, dari mulai Basic Grammar, Basic Speaking, TOEFL preparation, IELTS, Job Interview, Public Speaking, General English Course, ya macem-macem deh!

Setiap program di semua kursusan di Pare itu dimulai tiap tanggal 10 dan 25 per bulannya jadi buat kalian yang mau kesana jangan sampai salah jadwal!

Gak banyak hal yang harus dipersiapkan, tapi buat kalian yang datangnya mepet kayak gue, usahakan udah daftar tempat kursus dan udah dapet camp/kosan, karena selama masa liburan semester bakal dipastikan rame banget! Takutnya tempat kursus yang lo incer udah penuh, kan sayang udah jauh-jauh ke Pare. Gue sendiri daftar di Mahesa Institute sekalian ngecamp disana. Gue ambil program Basic Grammar 1, biayanya Rp 280.000,00 dan biaya camp Rp 250.000,00 sebulan. Trus apa sih bedanya camp sama kosan? Di camp itu nanti ada program tiap habis subuh sama habis maghrib dan biasanya kalau di camp kalian diwajibkan untuk bicara pakai bahasa Inggris. Nah kalau di kosan ya mirip-mirip sama kosan pada umumnya. Untuk di camp sendiri gue sekamar berdua jadi lumayan bisa fokus kalau belajar karena nggak begitu rame.

Selanjutnya.. berangkat! Dari Semarang ke Kediri gue naik kereta, kereta ini cuma ada di jam malam sekitar jam 12 malam, serem nggak tuh! Alay ya.. Emang. Ini pertama kalinya dalam 20 tahun gue hidup, gue naik kereta. Malah awalnya waktu gue minta izin ke ortu mau ke Kediri naik kereta sendirian gue nggak diizinin, katanya....

“Ha? Naik kereta? Naik kereta itu BAHAYAAAAAA!!! Banyak orang jahat!”

“Nggak usah aneh-aneh, nanti dianter aja naik mobil!”

Lebay ortu gue? Emang. But I know they treat me like that 'cause they love me. #Eaa

Dan waktu gue tanya, “emang kapan terakhir kali Ibuk naik kereta?”

“Sekitar tahun 90-an mungkin?”

WHAT?

OKE FIX.

Ini 2017 dan dibandingin sama tahun 90-an -_____- mommy plis.

Temen-temen gue yang mayoritas cowok nggak jauh beda alaynya. Sebelum gue berangkat, gue sempet tanya di grup chat, gimana sih keadaan, kondisi, maupun situasi di kereta tengah malam. Mereka jawab...

“BAHAYAAAA MIT!!!”

“Jangan sampe lo tidur! Di grepe-grepe ntar!”

“Ati-ati barang lo! Kalaupun ngantuk jangan sampe lepasin koper, pegang terus kopernya!!!!”

“Udah kalau lo takut duduk sebelah masinis aja!!!!”

“Jangan pakai pakaian ketat! Nggak usah pakai make-up”

“Lo nggak boleh tidur selama perjalanan, banyak yang mesum.”

Siapa yang nggak makin parno coba? Dan ternyata setelah gue masuk kereta, mayoritas orang-orang di dalem kereta tidur, tanpa meluk koper. BEDA DARI BAYANGAN GUE!

Stop curcol, lanjut... Perajalan kereta memakan watu kurang lebih 7 jam. Jam 7 gue sampai di stasiun Kediri, gue langsung naik ojek dan gak lupa update snapgram dulu lah. Wkwkwk. Selain naik ojek ada banyak pilihan lain yaitu naik angkot atau naik bus tapi gue nggak begitu paham jadinya langsung naik ojek aja yang praktis, biayanya Rp 60.000 pinter-pinter aja kalian nawar soalnya ternyata Rp 50.000 juga dapet. Dari stasiun Kediri ke Pare butuh waktu sekitar satu jam. Sesampainya di Pare gue langsung ke Officenya Mahesa buat daftar ulang dan ditunjukin di camp mana gue tinggal.



Gue dapat jadwal kelas jam 07.00 sama jam 13.00 dan study club jam 19.30. karena merasa gabut banget sehari cuma tiga kali akhirnya gue sama temen sekamar cari-cari kursusan lain. Kita sepakat buat ambil kelas speaking dan setelah nyari-nyariiiiiiiiiiiiiiiiiii.. Tara!!! Kita nemu kursusan baru Mr. Simple! Gue ambil Simple Speaking untuk 1 bulan dengan biaya Rp 150.000,00 sehari sekali jam 16.00

O iya, gue belum cerita ya, kalau di Pare itu kebanyakan transportasi naik sepeda, kalian bisa nyewa dengan harga mulai Rp 60.000/bulan. Untuk makan sendiri lumayan murah juga, gue cuma abis 7 ribuan tiap kali makan. Untuk pakaian kalian juga bisa laundry kalau males cuci seminggu paling cuma abis 10ribuan. Irit banget deh hidup di Pare!
WAKAPO tempat makan favorit gue

The most delicious chicken porridge in Pare, and its just 7000 rupiahs!

Program belajar lebih bersifat informal, dan simpel apalagi di Mr. Simple. Program belajar mayoritas dari Senin sampai Jumat, jadi tiap weekend kalian bisa refreshing jalan-jalan, banyak banget tempat asik nan hits yang bisa kalian kunjungi disini.




Gimana asik kan belajar sambil liburan di Pare?

Ada salah satu quote dari tutor gue sebelum gue pulang. So sad kalau inget, gue lagi kangen banget sama Pare soalnya. 

“Bahasa Inggris itu cuma bonus, yang lebih penting kalian dapat banyak pengalaman, teman, keluarga baru, relasi yang suatu waktu nanti akan kalian butuhkan kedepannya.”

Yap itu 100% betul.



Walaupun selama di Pare gue masih jaim, tapi jujur gue bahagia banget ketemu Mr. Simple Squads, my roomate Khusnul, dan duo perbanas Fathin sama Zizah.

Gue dapet pengalaman baru, pergi sendiri jauh tanpa orang tua..

Gue naik gunung yang kata temen-temen gue, gue itu nenek-nenek lemah tak berdaya nan manja tapi gue naik Kelud, ya walaupun ngrepotin banget sepanjang perjalanan minta istirahat terus.
Awalnya waktu ditawarin gue mikir buat apa? Tapi..

Dari sekian banyak kemungkinan gue bertemu orang-orang asing disini, gue ditakdirkan bertemu mereka, jadi kenapa gue harus pikir panjang, ini kesempatan buat bikin kenangan, pengalaman yang bakal gue kangenin natinya.......



And my roomate Khusnul who taught me how to tahlilan, how to yasinan. Thank you so much lil sister.. So sad I have to left you earlier.....

I won't upload our pics cause u always mad for being short hahah

Anak Grammar kelas 1B, gue heran ini kelas banyak siswanya tapi krik krik mulu, pada pusing mikir tenses kali ya? Atau banyak yang baper-baperan?  Haha



Fathin Zizah temen makan, nyemil, sepedaan yang ngeprank gue bilang keabisan tiket kereta e ternyata malah balik duluan, gue tunggu kedatangan kalian di Semarang, tapi gak bakal gue jemput. Hahahah..



See ya!

You Might Also Like

4 comments

  1. Nice post mba', informatif dan jadi pengin cepet2 ke sana lho ... Udah lama pgn kesana, tapi belum kesampaian ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ada waktu kesana aja Mas, saya juga kalau ada waktu pengen kesana lagi. Hehehe Pare ngangenin sih.

      Delete
  2. mba kalau ke pare lg jangan lupa calling saya ya haha....akhir taun pengen kesana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siapppp Tisaaa semoga ada kesempatan dan bisa ketemu yah! :)

      Delete

Subscribe