Lelaki Tanpa Nama

8:20 AM


Pernahkah kalian naksir orang tapi diem-diem? Semacam jadi secret admirer gitu... Yap! Mungkin sebagian orang banyak yang pernah mengalami ini, tak terkecuali gue sendiri. Hehehe... Kadang ada banyak hal yang dilakuin si secret admirer ini buat deketin si doi. Dari cari tahu namanya diem-diem, curi-curi pandang ketika ketemu, dan yang paling mainstream pasti kepoin media sosialnya sampe tangan keriting, iya keriting gara-gara kelamaan scroll layar hape! Waduuuw...

Tapi kalau sampe nggak tahu nama si doi terus disebut apa dong? Secret Admirer yang nggak modal kali yak? Nggak usaha sama sekali... Hmm

Ya bukannya nggak modal sih, tapi nggak punya kesempatan buat kenal aja. Nah loh gue jadi curcol kan? Ok. Sebenernya bukan terlalu bahas secret admirer sih. Dalam hidup ini, pasti secara nggak sengaja lo pernah ketemu orang yang bikin lo naksir ketika pertama kali ketemu, ya bahasa jadulnya sih jatuh cinta pada pandangan pertama #Eaaa.. Lebay amat deh!

Gue ketemu pertama kali ketika gue masih jadi maba. Setelah dua bulan jadi maba, gue jadi iseng-iseng masuk salah satu UKM di Universitas. Dan karena gue lolos tahap administrasi dan wawancara, gue diwajibin bikin project sosial. Waktu itu gue sama temen-temen bikin kelas istimewa di salah satu SD pelosok di deket kampus. Kita undang beberapa volunteer untuk ngajarin adik-adik SD berbagai macam ketrampilan ada klub karate, ada klub bahasa Jepang, ada klub diving dll.

Lewat project sosial itu, gue ketemu salah satu volunteer yang... lumayan bikin gue ngelirik doi. Dia datang agak siangan karena jadwal dia ngajar emang siang. Sebelum acara ditutup kita bareng adik-adik dari SD bikin reminder lima tahun kedepan. Apa cita-cita kita, mau ngapain kita di masa depan, dan apa komitmen kita untuk mencapai cita-cita itu. Satu per satu adik-adik dari SD cerita tentang cita-citanya terus apa komitmennya. Terus tiba-tiba doi yang sengaja masuk kelas karena pengen bantu-bantu, tunjuk tangan.

“Kak, aku bukan anak SD tapi boleh ikut bikin komitmen juga nggak?”

“Ya...?”

“Aku dari jurusan Hubungan Internasional, lima tahun kedepan aku pengen jadi diplomat muda.”

Selesai acara gue cuma sempet bilang terimakasih, lalu dia balik bareng sama salah satu temen cowok gue. Sedih banget soalnya gue gak sempet kenalan. Gue juga nggak tahu kenapa jadi penasaran sama doi.... Mungkin karena sikapnya yang mirip bokap gue. Ya.....bukan berarti doi mirip bapak-bapak juga sih -_-

Di perjalanan, entah karena gue masih penasaran sama doi atau gimana, gue merasa lihat doi di pinggir jalan dengan tangannya yang melambai-lambai seperti nari jaipong (abaikan). Dan bener itu dia!!!! Gue yang lagi boncengan sama temen gue akhirnya berhenti.

“Kenapa kak?”

“Ditinggal sama panitia yang boncengin gue tadi.....”

“Kok bisa?”

“Tadi gue niatnya turun dari motor soalnya motor dia nggak kuat naik tanjakan, tapi dia kayaknya nggak nyadar kalau gue turun, terus lanjut aja gue ditinggal.....”

Spontan gue sama temen-temen langsung ketwa ngakak-ngakak...... Dan karena gue udah boncengin temen, kakak itu akhirnya dianter sama temen gue yang lain.

Setelah kegiatan itu, gue udah gak pernah ketemu. Bingung juga padahal kita sekampus tapi gak pernah ketemu. Yang gue tahu doi jurusan HI dan anak karate udah gitu doang.. dan helloooowwwww mahasiswa di kampus gue banyak banget -_- Gue sempat berpikir buat masuk UKM karate biar –setidaknya- bisa ketemu, ya alay.. namanya juga usaha bro, sist. Tapi gue sadar pegang raket nyamuk aja belum bener apalagi pegang balok kayu buat dipecahin. Dan, gue nggak terlalu suka soalnya seragam karate warnanya putih bukan pink (abaikan).

Dua semester berlalu, dan diawal semester tiga gue udah mulai ogah ikut kegiatan-kegiatan gitu. Apalagi setelah ada nilai B di KHS gue. Sedih banget. Apalagi kuliah udah mulai padat dengan segala tugas-tugasnya itu. Kerjaan gue kebanyakan kuliah, di kampus sampe-sampe jarang istirahat di kosan.

Di suatu siang di tengah jam istirahat, gue duduk-duduk di depan kursi musholla sambil nungguin temen gue yang masih solat. Tiba-tiba ada cowok yang keluar dari musholla dengan bawa kertas-kertas revisian senyum ke gue terus duduk sebelah gue.......................

Di sebelah gue dia benerin sepatunya. Mukanya... adem kayak ubin musholla, mungkin efek abis wudlu. Gue masih inget, muka ini yang bikin gue deg-degan dua semester yang lalu. Muka ini yang sempat-bikin-gue-hampir-masuk UKM jadi wanita perkasa.

“Kak, anak UKM karate bukan?” Gue gak tahu keberanian diri dari mana yang bikin gue nyeplos gitu aja

“Iya, kok tauk?”

“Dulu pernah jadi volunteer di UKM Sosial kan?”

“Iya, tapi mungkin temenku yang lain juga. Soalnya UKM Karate sering dapet undangan.”

“Nggak kok aku masih inget kakak yang ditinggalin di pinggir jalan sama temenku itu kan?”

“Heheh, iya. Kamu anak fakultas sini juga?”

“Iya Kak.”

“Kok Kak, emang angkatan berapa? Aku angkatan 2012.”

“Aku 2014.”

“Jurusan? Aku HI”

“Aku Ilpem. 2012 tinggal nunggu wisuda dong?”

“Masih lama nih kayaknya, gara-gara kebanyakan main karate sih.”

“Semangat Kak!”

“Kamu namanya siapa?” Sambil ngasih tangannya untuk jabat tangan.

“Aku Mifta, ilpem 2014.” Sambil nerima jabat tangan dari doi.

“Mifta, ilpem 2014.Ok...”

“Kakak?”

“Aku..”

“Yeeeeeee.. Mif lu ganjen banget sih baru ditinggal juga malah godain senior. Sekalian aja nomer hape, id line, bbm, ig, ukuran baju, nomor sepatu......” Tiba-tiba temen-temen gue dateng dan langsung nerocos kayak kereta penumpang

“Mal, plisss -____-“

“Buruan, udah mulai kelas tuh!” Gue ditarik dan spontan langsung lari ke kelas karena dosen udah dateng.

Setelah masuk kelas, gue sadar.... Gue melewatkan satu kesempatan lagi.

Orang yang bikin gue penasaran selama dua semester ini, belum nyebutin namanya.....

Lagi-lagi pupus. Setelah kejadian itu, sampai hari ini ketika gue nulis tulisan ini, gue gak pernah ketemu doi lagi.

Gue jadi sadar terkadang, kita dipertemukan dengan orang-orang di kehidupan kita karena memang takdir atau memang sekedar mampir buat bikin penasaran. Gue kira penasaran muncul karena jiwa ke-maba-an gue waktu itu, tapi nyatanya sampai semester tiga gue masih tetep penasaran siapa doi, siapa namanya, dari mana asalnya, makanan apa yang doi suka, program tv apa sering doi tonton ketika di kamar kosan, bahkan judul skripsi apa yang lagi doi tulis. GUE PENASARAN.

Lelaki tanpa nama. Yap! Mungkin itu panggilan yang tepat karena lagi-lagi gue gagal tahu namanya setelah penasaran selama tiga semester ini. Bye.. Lelaki Tanpa Nama.

You Might Also Like

0 comments

Subscribe