Minta Maaf

5:32 PM



Assalamualaikum.. 

Minal aidzin wal faidzin ya? Iya.

Walaupun sudah hampir sebulan terlewat, masih terbuka kan pintu maafnya? Terutama buat blog gue sendiri yang bisa dibilang banyakan gue anggurin ketimbang gue utek-utek. Ibarat gue melihara kucing tapi jarang gue mandiin, jarang gue ajak main, dan jarang gue kasih makan. Kejam! Emang. Jadi maapin ya? Iya. 

Ngomong tentang maaf-maafan gue jadi inget kejadian dua bulan yang lalu, beberapa hari sebelum memasuki bulan ramadhan, puncaknya ketika gue jadi trouble maker. Hahahaha. Tapi kejahatan gue gak separah macam bakar kosan, delete tugas temen yang udah deadline atau kejahatan kecil tapi menyakitkan lainnya. Kejahatan gue menurut orang-orang sekitar gue adalah melihara kucing. Iya, kucing hewan kesayangan Rasulullah itu.... hewan peliharaan yang punya bulu unyu-unyu nan lucu, kayak kamu... #Eaaaa

Mungkin di postingan sebelumnya gue udah pernah cerita kalau gue dikasih anak kucing sama salah satu temen gue, kucing anggora hitam. Waktu dikabarain jelas gue happy banget. Siapa yang gak gemes sama kucing, apalagi anggora yang punya banyak buluuuuuuuuu uuu~~~ Sebenernya peristiwa tersebut bukan tanpa alasan. Sebelumnya gue pernah.. emm.. emm, apa ya namanya .. emm “ngode?” (HAHAHAH)

*dia posting foto kucing

“Bagi dong..” komen gue

“Kesayangan nyokap nih”

“Pelit”

Dan.... Beberapa hari kemudian ada Line masuk

“Mau gak?” *gambar masuk berupa kucing kecil hitam unyu-unyu sedikit meyeramkan

“Mauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu”

Lalu diantarlah kucing tersebut ke rumah gue, karena posisi gue lagi gak di rumah, gue di Tembalang jadi yang nerima kucing itu adek gue yang paling kecil sama Ibuk. Bingunglah mereka, gimana makannya, gimana ngerawatnya, mandinya, pupnya. 

Dan malapetaka itu datang . . .

Ibuk takut kucing, Bapak sensitif sama bau tahi kucing lalu dipindahlah kucing tersebut ke rumah Simbah yang tinggal sama tante gue beserta anak-anaknya. Tante juga gak sayang-sayang amat sama kucing apalagi anaknya masih kecil jadi lumayan repot ngurusin dua bayi. Satunya bayi manusia dan satunya bayi kucing. Bahkan mereka sempat berpikiran untuk ngasih kucing tersebut ke tetangga. Kondisi saat itu gue gak bisa balik Rembang karena jadi PJ di salah satu acara Litbang. Nangislah gue.

Karena timbul berbagai penolakan dari keluarga besar, akhirnya gue putuskan untuk membawa kucing tanpa nama tersebut ke kosan yang udah pernah gue ceritain disini. 

Tapi..... Masalah tidak selesai sampai disitu guys...........

Baru beberapa menit gue posting line kalau gue bawa kucing baru di kosan. Ada Mbak Kos yang..... “Jangan sampai turun plis.” Sebenarnya gue sudah berusaha agar kucing tanpa nama tersebut tidak turun tangga. Tapi apa daya, Gue bukan baby sitter yag harus ngejagain kucing di kos terus, ada kuliah, organisasi, dan.... ya maen sama temen. Jadi bisa dianggap gue jarang di kosan. Berkeliaranlah kucing tersebut... Dan parahnya yang anti kucing ada empat orang.

“Mita.... kucingmu turun nihhhh. Plis aku takut.”

“Mita plis kucingnya diambil dong aku mau kuliah gak berani keluar kamar nih..”

“AAAAAAAAA... MITA ADA KUCIIIIIIIIIIIIING!”

Dan panggilan-panggilan lainnya,

Sampai pada puncaknya ketika....

“Mita kalau bawa kucing ke kosan harus hargai hak anak kos lain dong!”

Gue takut. Tiada hari tanpa minta maaf di grup Line kosan. Pikiran gue udah ambyar kemana-mana. Malah ada salah satu temen yang gue curhatin, dia nanggepin “Ati-ati luu dideportasi dari kosan!” *DOR!!!!

NOOOO........

Gue jadi inget sama nasihat Jawa yang pernah dibilang sama Bapak. Duh tapi gue lupa kalau harus disebutin pakai bahasa jawa, ya intinya orang Jawa itu punya empat prinsip dalam memenuhi kebutuhan, 1. Pekerjaan 2. Rumah 3. Pasangan 4. Hobi. Nah ini gue dari urutan satu sampai tiga semua belum ada tapi udah loncat ke kebutuhan ke empat. Hmmm.. 

Sekarang... tinggal menunggu hari sebelum gue balik Tembalang, dan lagi-lagi gue bingung kucing gue mau diapain dan dikemanain. 

Ada solusi?

You Might Also Like

0 comments

Subscribe